Satu Obat Pereda Sakit Gigi Ampuh Andalan Saya




Sakit gigi memang membuat saya merasa menderita tak terkira. Bener ga sih? Saya yakin banyak yang setuju soal ini. Sakitnya bisa sampai kepala. Ga enak banget. 

Cenut-cenutnya juga makin menyiksa. Lebay? Menurut saya sih enggak ya. Soalnya memang rasanya lebih dari apapun. Saya ingin berbagi pengalaman saat sakit gigi.

Kemarin saya mengalami sakit gigi lagi. Kali ini lebih parah dari sebelumnya. Saya memang beberapa bulan terakhir ini tidak dalam kondisi fit. Saya suka ngedrop dan mulai mual kalau mengakses internet. Aneh kan ya. Jadi saya memang jarang sekali main medsosan. Duh, aneh banget deh.

Kondisi tidak fit ini tidak begitu saya rasakan. Saya tahu saya sedang ngedrop. Tapi saya tetap melakukan aktivitas seperti biasanya. Saya sempatkan tidur tapi ya tahu sendiri jumlah total istirahatnya. Belum lagi saya ikut acara dan pelatihan dari pagi hingga malam. Saya juga sempat muntah tapi ketelan lagi (yeks). Menjijikkan memang. Ini saya bisa merasakan.

Walhasil selesai lomba saya masih menghadiri dua acara yang mengharuskan saya ikut dari pagi hingga sore. Keadaan dari rumah yang sangat jauh sampai ke tempat tujuan. Lengkap sudah. Saya juga sempat masak buat anak sejak pagi belum aktivitas saya sebagai ibu. Jujur melelahkan. Itu lo. Lokasi rumah dengan sekolah juga lumayan jauh. Jadi ya begitulah. Duh saya curhatnya lancar banget ya. Seperti memang dari dalam hati beneran.

Nah Minggu saya sudah merasa ada yang tak beres dengan badan. Terus benar saja saya merasa saya masuk angin. Dilengkapi dengan gigi yang terasa ngilu. Biasanya saya tahu masuk angin itu kalau gigi saya mulai terasa ngilu. Biasanya saya langsung kerokan. Kalau sakit gigi masih terasa. Ya saya segera minum obat. Dan sembuh deh. Paling kalau sudah terlanjur bengkak tetapi masih terhitung sehaisa segera kempes.

Lupa nama obat

Nah tempo hari ini terparah. Saya lupa obat yang biasa saya konsumsi kalau sedang sakit gigi akibat masuk angin. Suami tanya mau beli obat apa? Hal ini dikarenakan paginya saya belum juga sembuh. Dudududu…..

Suami pun membelikan obat yang saya minta. jujur lupa itu ga mengenakkan. Obatnya ga berhasil menyembuhkan. Saya makim tersiksa tiap malam. Ga bisa tidur. Baru saya teringat obat andalan. Itu pun setelah hari ketiga. Setelah suami beli obat lagi. Ponstan. Ternyata ga sembuh juga. Duh sakit gigi adek, bang.

Akhirnya saya ingat obat Asam Mefenamat. Bingung juga sih. Ini kan masih satu famili. Tapi kok saya malah sembuh pakai yang ini. Murah juga.

Cukup dua kali, bengkak pun berangsur sembuh dan membaik. Padahal dulu cukup satu asmmsaha sydah. Sekarang beda. Bengkaknya itu lho bikin muka saya ga imbang. Hahahhaa…

Ya sudah saya catat saja namanya. Siapa tahu. Eh ini bermaksud jaga-jaga ya. Maunya sih ga sakit lagi. 




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *